Wednesday, 18 January 2017 - Buka jam 08.00 s/d jam 21.00 , Sabtu- Minggu libur
Home » Artikel » Penyebab Gigi Sensitif

Penyebab Gigi Sensitif

9 September , 2013 , Category : Artikel

gigi-sensi

Apakah Anda termasuk orang yang merasakan linu saat menyeruput teh panas, kopi, atau es krim? Apakah menyikat atau flossing membuat gigi Anda sakit? Atau, apakah saat menggigit cokelat atau menyereput sup panas memberikan Anda sensasi yang mengejutkan?

Jika demikian, Anda mungkin memiliki gigi sensitif, nama yang cukup biasa namun bisa memberikan sensasi tidak nyaman seperti tersengat listrik.

Apa yang menyebabkan sensitivitas gigi?

Untuk memahami hal ini, pertama kita perlu memahami struktur gigi. Dalam gigi yang sehat, lapisan enamel akan melindungi mahkota (bagian gigi diatas garis gusi) dan sementum akan melindungi akar gigi (bagian gigi dibawah garis gusi). Di bawah kedua enamel dan sementum ini adalah dentin yang kurang padat. Ini berisi tabung berongga mikroskopis atau kanal, yang dipelihara oleh pembuluh darah dan saraf.

Ketika dentin kehilangan penutup pelindung dari enamel atau sementum, tubulus memungkinkan makanan panas dan dingin atau asam atau lengket untuk mencapai saraf dan sel-sel di dalam gigi (pulp). Dentin juga bisa terkena bila gusi mulai surut. Hal inilah yang menyebabkan sensitivitas gigi. Sensitivitas bisa berefek mulai dari iritasi hingga rasa linu yang intens.

Hipersensitivitas juga disebabkan oleh bakteri mulut, yang menempel pada permukaan gigi dan meninggalkan residu asam biofilm dan kalkulus.

Apa saja faktor-faktor yang menyebabkan gigi sensitif?

  • Menyikat dengan cara yang salah: Menyikat terlalu keras atau menggunakan sikat gigi berbulu kasar disa memakai bawah enamel dari waktu ke waktu dan menyebabkan paparan dentin. Menyikat diatas gusi juga bisa menyebabkan resesi gusi, sehingga mengekspos akar gigi.
  • Penggunaan obat kumur. Penggunaan jangka panjang obat kumur yang mengandung beberapa asam dapat memperburuk sensitivitas gigi. Konsultasikan dengan dokter gigi Anda tentang penggunaan solusi fluoride netral, jika Anda memiliki sensitivitas dentin.
  • Kerot gigi (Bruxism). Kerot gigi (grinding) bisa menipiskan enamel dan mengekspos lapisan dasar dentin. Bruxism adalah di mana seseorang memiliki kecenderungan untuk mengepalkan gigi mereka bersama-sama atau menggiling gigi mereka (yang berarti menggesek gigi bolak-balik ke satu sama lain)
  • Asam makanan. Asupan makanan reguler yang tinggi kandungan asam (minuman soda, buah jeruk, acar, teh, dll) bisa menyebabkan erosi enamel (pengkeroposan gigi).
  • Produk pemutihan gigi. Bahan kimia seperti peroksida karbamid atau hidrogen peroksida dalam produk pemutihan gigi bisa menembus enamel dan dentin dengan sangat cepat. Penggunaan berlebihan bisa menyebabkan gigi sensitif.
  • Menggunakan tambalan gigi. Seiring berjalannya waktu, tambalan bisa sensitif dengan kerusakan berulang atau proses yang membahayakan segel (akibat korosi, asam erosi dan keausan) dan menyebabkan sensitivitas.
  • Plak. Plak pada permukaan akar bisa menyebabkan sensitivitas.
  • Prosedur klinis gigi terakhir. Gigi Anda mungkin menjadi sensitif setelah melakukan pembersihan, restorasi (pengisian), penempatan mahkota gigi dan root planing. Sensitivitas yang disebabkan oleh prosedur gigi ini bersifat sementara dan biasanya hilang dalam beberapa minggu.
  • Penyakit gusi (Gingivitis): Jaringan gusi yang meradang dan sakit bisa memperlihatkan permukaan akar sehingga menyebabkan sensitivitas.
  • Gigi terkelupas atau rusak, bisa mengekspos dentin dan menyebabkan sensitivitas.
  • Membusuk dalam gigi yang berdekatan dengan garis gusi juga bisa menyebabkan sensitivitas
  • Galvanic Shock Syndrome. Sebuah kejutan elektronik ringan dapat terjadi dengan tambalan logam, jika ditempatkan dekat tambalan atau mahkota yang juga terbuat dengan logam berbeda. Sebagian besar, situasi ini terjadi cukup singkat, tetapi bisa menjadi tidak nyaman untuk beberapa hari sampai restorasi logam baru mengembangkan lapisan oksidasi pada permukaan.
  • Gastro esophageal reflux disease (GERD) atau refluks asam. Kondisi erosi gigi disertai dengan menurunnya kadar air liur dapat dialirkan asam nokturnal. Asam lambung bisa mencapai gigi dan menyebabkan hilangnya enamel, lalu menyebabkan sensitivitas gigi. Regurgitasi yang sering atau berkepanjangan (munculnya asam lambung yang mengalir di dalam mulut) dapat menyebabkan erosi yang dipicu asam pada gigi. (jay)
KONTAK KAMI ( Fast Respond )
*Kami siap melayani Anda dengan sepenuh hati!
Hotline : 087775677788
SMS Center : 087775677788
BBM : 53E32A07
Via Yahoo Messenger :

Cara Menghilangkan Noda Hitam Pada Gigi

29 November , 2015 , Kategori : Blog

Gigi hitam dapat membuahkan hal yang tidak menyenangkan dan tidak akan sedap untuk dipandang. Banyak sekali hal yang dapat menjadi penyebab gigi hitam. Dalam artikel berikut ini, kita akan membahas apa sajakah yang menyebabkan gigi hitam dan cara menghilangkan... baca selengkapnya

Cara Pakai Gun Shooter

5 Juni , 2015 , Kategori : Artikel

Sekarang untuk mengganti karet behel tidak begitu susah, karena dengan Gun Shooter anda dapat menyelsaikan masalah itu. Gun Shooter adalah alat untuk mengganti karet behel, baik itu jenis Power O, Chain atau Karet Motif. Tidak perlu bingung gimana cara... baca selengkapnya

9 Tips Pengguna Behel dan Cara Merawatnya

14 Januari , 2015 , Kategori : Artikel

Pemasangan behel/Kawat gigi saat ini sedang menjadi tren dan marak digunakan masyarakat yang ingin memiliki gigi yang rapi dan tertata. Selain itu banyak pula yang memasang behel gigi hanya untuk sekedar gaya dan untuk memenuhi trend masa kini saja... baca selengkapnya

Usia Dini Pemasangan Behel Saat Berumur 13-14 Tahun

13 Desember , 2014 , Kategori : Blog

Orang tua perlu memperhatikan usia anak saat hendak memasang behel atau kawat gigi agar tidak membahayakan. Demikian kata Ketua Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia, Drg Zaura Rini Anggraeni. “Apabila anak ingin memakai behel, gigi taring mereka harus sudah... baca selengkapnya

Pasang Gigi Gingsung di Jepang Lagi Ngetren

7 Desember , 2014 , Kategori : Blog

Jika di Indonesia orang-orang berbondong-bondong ke dokter gigi hingga ke tukang gigi hanya untuk memasang behel sehingga membuat gigi rapi sekaligus untuk bergaya, namun di Jepang tren yang berlawanan sedang terjadi. Rupanya remaja wanita di Jepang kini tengah ramai... baca selengkapnya


Hotline : 087775677788 SMS Center : 087775677788 BB Messenger : 53E32A07 order@smileorthoshop.com